Posted by: almalakawi | 24 Oktober 2009

Bahagian ke enam belas Syarah Matan Ummul-Barahin متن أم البراهين

Sifat yang wajib bagi sekelian rasul

وَأَمَّا الرُّسُلُ عَلَيْهِمُ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ فَيَجِبُ فِى حَقِّهِمُ الصِّدْقُ وَاْلأَمَانَةُ وَتَبْلِيغُ مَا أُمِرُوا بِتَبْلِيغِهِ لِلْخَلْقِ وَيَسْتَحِيلُ فِى حَقِّهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ أَضْدَادُ هَذِهِ الصِّفَاتِ وَهِىَ الْكِذْبُ وَالْخِيَانَةُ بِفِعْلِ شَىْءٍ مِمَّا نُهُوا عَنْهُ نَهْىَ تَحْرِيمٍ أَوْ كَرَاهَةٍ وَ كِتْمَانُ شَىْءٍ مِمَّا أُمِرُوا بِتَبْلِيغِهِ لِلْخَلْقِ  

Adapun segala rasul maka wajib pada hak mereka itu benar, amanah, menyampai pekara yang disuruh sampaikan kepada makhluk. Mustahil pada hak mereka itu segala lawan sifat yang tersebut iaitu pendusta, khianat dengan memperbuat suatu yang ditegah sama ada tegah haram atau tegah makruh, dan menyembunyi suatu yang disuruh sampai kepada makhluk (jin dan manusia)

Keterangan tiap-tiap satu sifat bagi rasul 

Pertama: Shidiq (الصدق) ertinya benar yakni muafakat perbuatan dan perkatan mereka itu dengan sebenar. Yang dikehendaki disini benar pada dakwa mereka itu menjadi rasul dan benar segala hukum yang disampaikan.

Shidiq 

Dan dia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri. Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.

Mustahil mereka itu Kizbu (الكذب) ertinya pendusta yakni perbuatan dan perkatan mereka tidak muafakat dan tidak berbetulan dengan hukum dan perentah تعالى الله.

أَمَّا بُرْهَانُ وُجُوبِ صِدْقِهِمْ فَِلأَنَّهُمْ لَوْ لَمْ يَصْدُقُوا لَلَزِمَ الْكِذْبُ فِى خَبَرِهِ تَعَالَى لِتَصْدِيقِهِ تَعَالَى لَهُمْ بِالْمُعْجِزَةِ النَّازِلَةِ مَنْزِلَةَ قَوْلِهِ تَعَالَى صَدَقَ عَبْدِى فِى كُلِّ مَا يُبَلِّغُ عَنِّى

 Adapun dalil yang menunjuk benar segala rasul maka seandainya mereka pendusta nescaya تعالى الله berdusta pada khabarNya, kerana تعالى الله membenarkan mereka itu dengan memberi mukjizat, (kejadian luar biasa kurnian تعالى الله kepada para nabi dan rasul untuk membuktikan kebenaran mereka) oleh itu seolah-olah تعالى الله berfirman ketika memberi mukjizat “benar hamba ku pada tiap-tiap pekara yang disampaikan daripada aku” maka dusta تعالى الله mustahil, jadilah dusta para rasul mustahil.

Kedua: Amanah (الأمانة) ertinya kepercayan/jujur maksudnya para rasul tidak melakukan khianat dengan melakukan perbuatan haram, makruh atau menyalahi yang terlebih utama. Mereka itu tidak sekali-kali melakukan penipuan atau menyaleweng terhadap hukum yang تعالى الله perentahkan.

Dalil amanah “Sesungguhnya aku ini Rasul yang amanah, (yang diutus oleh Allah) kepada kamu.

          Mustahil mereka melakukan khianat (الخيانة) yakni mereka tidak terpelihara pada zahir dan batin daripada melakukan pekerjan yang ditegah, samaada yang ditegah itu haram, makruh atau pekara yang menyalahi terlebih utama.

 وَأَمَّا بُرْهَانُ وُجُوبِ اْلأَمَانَةِ لَهُمْ عَلَيْهِمُ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ فَِلأَنَّهُمْ لَوْ خَانُوا بِفِعْلٍ مُحَرَّمٍ أَوْ مَكْرُوهٍ لاَنْقَلَبَ الْمُحَرَّمُ أَوِالْمَكْرُوهِ طَاعَةً فِي حَقِّهِمْ ِلأَنَّ اللهَ تَعَالَى أَمَرَنَا بِاْلإِقْتِدَاءِ بِهِمْ فِى أَقْوَالِهِم وَأَفْعَالِهِمْ وَلاَ يَأْمُرُ تَعَالَى بِفِعْلٍ مُحَرَّمٍ وَلاَ مَكْرُوهٍ وَهَذَا بِعَيْنِهِ هُوَ بُرْهَانُ وُجُوبِ الثَّالِثِ

 Adapun tanda/dalil segala rasul عليهم الصلاة والسلام bersifat amanah maka   sekiranya khianat mereka itu  dengan memperbuat pekara haramkan atau makruh nescaya betukar keduanya jadi taat, kerana تعالى الله menyuruh kami mengikut mereka itu pada perkataan dan perbuatan dan تعالى الله tidak menyuruh kami memperbuat pekara yang haram dan makruh. Dalil ini sama dengan dalil wajib mereka itu bersifat tabligh yakni jika mereka tidak menyampi, lazim mereka menyembunyi yang demikian itu lazim pula kita disuruh ikut menyembunyi, kerana kita disuruh mengikut perkatan dan perbuatan mereka. 

Ketiga: Tabligh (التبليغ) ertinya menyampaikan, maksudnya rasul-rasul menyampaikan apa-apa yang telah dititah oleh تعالى الله kepada sekelian makhluk. Hakikatnya mereka mengajar sekelian manusia akan syariat kerana menunjuk kepada kebahagian didalam dunia dan akhirat.

dalil Tablig Wahai Rasul الله! Sampaikanlah apa yang telah diturunkan kepadamu dari Tuhanmu; dan jika engkau tidak melakukannya (dengan menyampaikan semuanya), maka bermakna tiadalah engkau menyampaikan perutusanNya; dan الله jualah akan memeliharamu dari (kejahatan) manusia. Sesungguhnya الله tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang kafir.

          Mustahil Kitman (الكتمان) ertinya mustahil mereka menyembunyi pekara yang disuruh sampaikan.

Keempat: Fatanah ((الفطانة ertinya cerdik / bijaksana maksudnya kesempurnan cerdik bagi mematahkan hujah musuh dan berkuasa membatalkan dakwaan yang tidak betul. Sifat ini tidak disebut didalam kitab Umul Berahin tempat sandaran buku ini.

 dalil fatanahSerulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik;

          Mustahil para rasul bodoh yakni lemah menolak hujah musuh dan membatal dakwaan yang tidak betul.

          Dalil akal wajib mereka bersifat fatanah/cerdik adalah; sekiranya mereka tidak cerdiak nescaya mereka tidak boleh mendatangkan hujah untuk menentang hujah orang yang mengingkari seruan mereka, demikian itu bertentangan dengan pangkat kerasulan maka mustahil mereka itu tidak cerdik.


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: