Posted by: almalakawi | 15 Mei 2010

Tertib mengambil dalil.

Apabila berlawanan dua dalil sama ada dalil itu dari al-Quran atau sunah maka cara mengambil dalil hendaklah:

1. mendahulukan makna yang nyata daripada makna yang tersembunyi. Adalah demikian itu seperti makna yang zahir dan makna yang ditakwil maka didahulukan lafas pada makna hakikat daripada makna majaz.

2. mendahulukan yang mewajibkan ilmu yakin daripada yang mewajibkan zan/sangka. Adalah demikian itu seperti mutawatir dan ahad maka didahulukan yang mutawatir melainkan adalah yang mutawatir itu umum maka ditahsis dengan ahad seperti harus mentahsis al-Quran denga sunah

3. mendahulukan yang dituturkan didalam al-Quran atau sunah daripada yang diqiaskan melainkan yang dituturkan itu umum maka hendaklah ditahsis dengan qias.

4. mendahulukan yang diqias secara terang daripada yang diqias secara tersembunyi. Adalah demikian itu seperti mendahulukan qias ellah daripada qias syibih.

5. apabila didapati didalam al-Quran dan sunah perkara yang mengubah asal maka hendaklah didahulukan apa yang dituturkan didalam keduanya dan ditingalkan asal dan jika tidak didapati didalam al-Quran demikian itu maka hendaklah dipakai asal (istishabul asli).


Responses

  1. Salam, ustaz…ana minta untuk copy, utk pembelajaran…semoga dirahmati Allah!

    • Silakan


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: