Posted by: almalakawi | 18 Mei 2010

Rukun sembahyang yang ke-lima

Rukun yang ke-lima rukuk serta t’amaninah.

Syarat bagi rukuk:

* Hendaklah tunduk itu ke hadapan, tidak memada tunduk kekiri atau kekana.

*Sekurang-kurang rukuk membongkokkan badan sekadar sampai tapak tangan kepada lutut, kadar ini menurut pertengahan kejadian tangan dan lututnya yakni tidak terlalu panjang dan tidak terlalu pendek. Yang afdalnya bahawa dijadikan belakang dan lehernya lurrus.

* jangan dikasadkan rukuk kepada yang lain seperti dikasadkan turun sujud tilawah yakni sujud kerana membaca ayat sejadah dan apabila sampai had rukuk, dijadikan turun itu sebagi rukuk, ini tidak memada dengan itu wajib dia kembali kepada berdiri betul kemudian rukuk.

* hendaklah rukuk serta t’amanina yakni berhenti sebentar sekurang-kurang masa berhenti hengaklah sekada membaca سبحان الله .


Responses

  1. Assalamualaikum ustaz…
    Ingin saya ajukan pertanyaan…
    yang seelok2nya bilakah “takbir” betulkan saya jika saya salah menggunakan istilah.. utk rukuk yang sepatutnya adakah sebelum rukuk atau selepas rukuk?atau adakah takbir dibuat pada kedua2nya sekali?

  2. maksud saya mengangkat tangan untuk takbir …sebelum atau selepas rukuk yang seelok2nya ustaz?


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: