Posted by: almalakawi | 13 Januari 2017

Jangan tutup masjid dan larang oran tidor di masjid

​Mengapa tidak benarkan tidor di masjid? 

Masjid tempat buat ibadat.

Antara ibadatnya. 

Sembahyang berjamah,  sembahyan sunat yg digalakkan dimasjid,  beratikaf,  dan lain. 

Apabila seorang bernazar beriktikaf  tiga hari berturut turut dia wajib berada di masjid selama tiga hari dan tidak boleh keluar melainkan buag air besar atau kecil,  dan beberapa pengacualian lain.
Yang  jadi masalah sekarang pihak pengurusan masjid tidak membenarkan tidor didalam masjid.  Soalannya Bolehkah seorang yg benazar atikaf selama tiga hari atau lebih duduk dimasjid dengan tidak tidor
Dan ada masjid yg kuci pitu pagar. Mengapa perkara ini boleh berlaku
وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن مَّنَعَ مَسَٰجِدَ ٱللَّهِ أَن يُذْكَرَ فِيهَا ٱسْمُهُۥ وَسَعَىٰ فِى خَرَابِهَآ ۚ أُو۟لَٰٓئِكَ مَا كَانَ لَهُمْ أَن يَدْخُلُوهَآ إِلَّا خَآئِفِينَ ۚ لَهُمْ فِى ٱلدُّنْيَا خِزْىٌ وَلَهُمْ فِى ٱلْءَاخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menghalanghalangi menyebut nama Allah dalam mesjid-mesjid-Nya, dan berusaha untuk merobohkannya? Mereka itu tidak sepatutnya masuk ke dalamnya (mesjid Allah), kecuali dengan rasa takut (kepada Allah). Mereka di dunia mendapat kehinaan dan di akhirat mendapat siksa yang berat. (Al-Baqarah 2:114)

Advertisements

Kategori

%d bloggers like this: