MINDA

Siapa kita

Posted by: almalakawi on Jun 8, 2009

Mengapa kita dijadikan

Posted by: almalakawi on Ogos 21, 2009

Responses

  1. Assalamulaikum ustaz,
    Ustaz apa kaba?
    Semoga ustaz dan keluarga sihat walafiat.
    Ana, hilmi haniz dari selangor. kenal x?ana baru abis blaja tahun lepas dan skang menjadi guru sekolah rendah islam integrasi al-faizeen di kota damansara.

    Jemputlah ke blog ana wwww.faraidh.blogspot.com Ana mengharapkan teguran daripada ustaz jika ada kesilapan dalam blog ana.

    Ana ucapkan Selamat Berpuasa dan Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin.

    Jazakallahu khairan kathira

    Wassalam

  2. Saya Kenal Ust Halmi, ان شاء الله anakan kunjungi blog ust tu saya juga mengharapkan dari ust. memberi tegerun jika ada yang tersalah di dalam blog ana

  3. salamz…tuan guru elias….tahniah dengan keujudan blog ini..mudah untuk menjadi rujukan…
    Selamat hari raya aidil fitri maaf zahir dan batin…
    Kenal saya?saya bertugas sebagai bilal masjid bandar bentong sekarang ni…singgah la klau balik kl…bleh ngete….salamz…..

    • Saudara Anuar saya minta maaf kerana tak perasan saudara adakah saya pernah bertemu saudara dan dimana.

  4. Askum Ustaz.

    Terima kasih atas usaha mengembangkan lagi ilmu turathi yang menjadi asas pembinaan ilmu yang tersusun.

    Banyak sungguh manfaatnya laman ini. Seperti Bahrusshofa dan lain-lain sahabat kita.

    Cuma ana nak minta tolong/tanya agar ustaz dapat mengaktifkan feed untuk lama ini. (feedburner). Agar mudah untuk ana bookmark dan ikuti dalam laman blog ana. Entri baru terus akan masuk.

    Sekian sahaja. Semoga ALLAH memberkati usaha dan ilmu Ustaz.

    • Harap maaf saya tidak tahu cara nak aktifkan feedburner.
      kalau sudi tolong ajarkan.

  5. assalamualaikum ustaz, dalam kitab mana menyatakan melagukan al-quran itu pasik?

    • Membaca dengan berlagu mengikut lagu yang telah ditetapkan adalah harus.

  6. salam ustaz..saya baru mengunjungi blog ust ni,,,bila saya baca2…ada jugak nama pak saudara saya..ust abu bakar othman..guru kepada ustlah…apa2 pun..blog ust ni,,bleh jadi rujukan utk saya..salam.

    • Bapa saudara saudara itu adalah diantara guru yang saya sayang.

    • Masalah “Talfiq” dalam amalan fiqh
      Secara ringkasnya talfiq ialah melakukan sesuatu perbuatan yang tidak diperakui oleh mana-mana imam mazhab. Seperti seseorang berpegang dengan mazhab Shafie ketika menyapu kepala semasa berwuduk yang hanya mengatakan memadai melakukan sedikit sapuan sahaja, manakala pada perkara yang membatalkan wuduk dia berpegang dengan mazhab Hanafi atau Maliki yang mengatakan tidak batal wuduk dengan sebab bersentuh dengan perempuan, kemudian dia terus menunaikan solat dengan wuduk tersebut. Mazhab Shafie menganggap wuduk tersebut batal kerana berlaku persentuhan dengan perempuan, manakala mazhab Hanafi dan Maliki juga tidak mengiktiraf wuduk tersebut kerana tidak menyapu satu perempat kepala (menurut mazhab Hanafi) atau keseluruhan kepala (menurut mazhab Maliki).
      Hukum talfiq secara umumnya adalah dibolehkan, terutamanya apabila ia dilakukan berdasarkan kajian terhadap dalil-dalil yang digunakan oleh setiap mazhab dalam setiap permasalahan. Mungkin dalam sesuatu

      seseorang berpendapat -selepas kajian yang dilakukan- bahawa pandangan mazhab A lebih kuat berbanding pandangan mazhab B lalu dia beramal dengan pandangan mazhab A. Tetapi dalam masalah yang lain, dia berpendapat -juga selepas melakukan kajian- pandangan mazhab B pula lebih kuat berbanding pandangan mazhab A, lalu dia beramal dengan pandangan mazhab B pula. Maka tidak ada apa-apa masalah dalam perkara ini. Bahkan jika dia seorang yang muqallid sekalipun, dia boleh mengikut mana-mana pandangan mazhab atau mana-mana pandangan orang alim yang dia percaya keilmuan dan ketaqwaannya. Talfiq lebih-lebih lagi dibenarkan jika dalam keadaan terpaksa, atau akan menyebabkan kesulitan jika hanya berpegang dengan pandangan satu-satu mazhab sahaja, kerana Islam adalah agama yang mudah dan senang.
      Namun bertalfiq ini bukanlah dibolehkan secara mutlak begitu sahaja, kerana para ulama telah meletakkan beberapa syarat. Ada di antara talfiq tidak boleh diterima kerana dirinya sendiri (lizatihi) seperti talfiq yang membawa
      kepada menghalalkan sesuatu yang haram, seperti arak, zina dan seumpamanya. Ada di antara talfiq tidak boleh diterima kerana sesuatu sebab yang lain

      Soalan1 : apakah benar hukumnya begitu ?.
      Bukankah usul fiqh menyatakan syarat annazru(النظر/ الفكر ) cukup ilmu alat,mengetahui hakikat, majaz, mengenal para rawi (الرواة) dan lain sebagainya.

      Soalan 2 : perkara itu sudah qati’,
      tidak boleh bertaqlid dengan mana mana pendapat Jika ada.

      harap penjelasan…

      • menurut keempat2 mazhab,haram talfiq pada mazhab maka tidak harus mengganggu atau mengkucar-kacirkan mazhab orang ini bererti tuan punya mazhab tidak reda orang mengangu mazhabnya. kepada yang mendakwa bahawa dia boleh buat kajian sendiri,maka dia mendakwa menjadi mujtahid dengan itu dia tidak boleh bertaklid pada mana2 mazhab,dengan itu dia hendaklah buat mazhabnya sendiri dengan menggunakan usul fiqh yang mengikut kajiannya sendiri.maka dia tidak boleh menggunakan usul fiqh mazhab lain kerana jika dia menggunakan usul fiqh mazhab lain maka bertaklid pada mazhab orang lain.dan dia juga hendaklah membuat kaedah feqah sendiri dan syarat penerimaan hadis sendiri.selainitu dia mesti menguasai yang anda sebut tadi dan dia mesti mengetahui setiap perkataan dan makna ayat al-quran dan hadis berkaitan hukum. BERSAMBUNG

  7. persoalan 1. eseorang berpendapat -selepas kajian yang dilakukan- bahawa pandangan mazhab A lebih kuat berbanding pandangan mazhab B lalu dia beramal dengan pandangan mazhab A. Tetapi dalam masalah yang lain, dia berpendapat -juga selepas melakukan kajian- pandangan mazhab B pula lebih kuat berbanding pandangan mazhab A, lalu dia beramal dengan pandangan mazhab B pula. Maka tidak ada apa-apa masalah dalam perkara ini. Bahkan jika dia seorang yang muqallid sekalipun, dia boleh mengikut mana-mana pandangan mazhab

    persoalan2. Ada di antara talfiq tidak boleh diterima kerana dirinya sendiri (lizatihi) seperti talfiq yang membawa
    kepada menghalalkan sesuatu yang haram, seperti arak, zina dan seumpamanya. Ada di antara talfiq tidak boleh diterima kerana sesuatu sebab yang lain

    • syukran..

  8. apakah hujjah ustaz
    tentang cerita israiliyyat seperti yang tercatat di dalam sesetengah kitab,yang akibatnya orang orang sekarang mencerca orang orang dahulu yang menbawakan cerita tersebut dek kerana ingin menggalakkan anak anak yang kemudian dari mereka menjadi baik ?

    dan benarkah cerita israiliyyat ini tersebar di dalam masyarakat islam bermula dari seorang sahabat nabi yang sebelumnya dia adalah seorang rahib yahudi,yang bernama Abdullah bin Salam,dan cerita israiliyyat ini di teruskan oleh setaengah tabien diantara yang termasyhur cerita daripada kaabul akhbar.?

    jika ada marjuk dalil,
    harap datangkan…!

  9. apakah cerita israiliyyat ini cerita karut?

    • banyak hadis menceritakan nabi muhammad ambil pengajaran daripada cerita israiliyat dan begitu juga quran banyak menjadikan cerita israiliyat sebagai pengajaran. baca hadis bebabyak n baca hadis bebanyak jumpa ceritanya. ok

  10. erm… bentuk persoalan tuan ini lebih kepada menguji tuan rumah,… ana syurkan tuan call je tuan rumah kan terlebih afdhol…

    • Guruku berkata ada 3 jenis manusia apabila ia bertanya satu persoalan:
      1. Memang dia jahil atau keliru dan minta di ajar dan difahamkan.
      2. Nak tunjuk dia itu seorang yg berpengetahuan dan berilmu.
      3. Bertanya untuk menguji kefahaman dan keilmuan si pulan yang ditanya.

      Maka pesan guruku, mereka yang jenis nombor 1 sahaja yg wajib dijawab dan jenis ke 2 dan 3 tidak wajib…

  11. maaf..
    saya hanya ingin dapat penjelasan dari yg tahu ttg hukum oleh kerana saya pernah dengar dari satu kuliah yg disampaikan oleh seorang ustaz yg belajar dari timur tengah menyatakan karutnya cerita israiliyyat itu.
    beliu menyatakan ada ulama yg mengatakan karutnya cerita tersebut.


Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: